MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Search for:
  • Home/
  • TRAVEL/
  • Ternyata, Liburan Bisa Jadi Bahasa Cinta Baru Para Milenial dan Gen Z
Ilustrasi liburan.

Ternyata, Liburan Bisa Jadi Bahasa Cinta Baru Para Milenial dan Gen Z

VIVA Travel – Pada tahun 2024, wisatawan Milenial dan Gen Z di Asia Pasifik (APAC) mendeklarasikan pengalaman bersama melalui liburan sebagai bahasa cinta baru mereka, dengan hampir setiap (9 dari 10) wisatawan berniat untuk melakukan liburan bersama orang yang mereka cintai.

Baca Juga :

Cara Platform Anak Muda Tingkatkan Potensi Daerah untuk Indonesia Emas 2045

Riset Travel Pulse terbaru dari Klook juga mengungkapkan bahwa 3 dari 5 wisatawan akan berbelanja secara royal pada liburan di tahun 2024, mendedikasikan hingga setengah budget mereka untuk pengalaman dan aktivitas meskipun biaya meningkat akibat inflasi global.

Bagi generasi Milenial dan Gen Z, traveling merupakan lebih dari sekadar liburan; ini adalah wadah utama untuk membangun koneksi dan menciptakan kenangan bersama yang memperkuat ikatan. Yuk lanjut scroll artikel selengkapnya berikut ini.

Baca Juga :

Siap-siap Berburu Tiket Liburan Murah! Dwidayatour Carnival Kembali Digelar 26-28 Januari 2024

COO dan Co-Founder Klook, Eric Gnock Fah mengamati bahwa tren liburan ini mencerminkan dunia pasca pandemi, di mana isolasi yang disebabkan oleh pandemi dan peningkatan digitalisasi kehidupan telah membuat orang mendambakan koneksi.

“Saat kita melewati masa pandemi dan memasuki era liburan, kami mengamati adanya perubahan transformatif dalam dinamika liburan. Ini bukan lagi sekadar sebuah liburan; ini adalah perwujudan bahasa cinta baru – pengalaman bersama,” ungkap Eric Gnock Fah.

Baca Juga :

Jelajahi Wisata Kegembiraan di Gambang Waterpark Bersama Keluarga

“Liburan telah menjadi sarana penting yang menawarkan individu kesempatan untuk terhubung secara tulus dengan diri mereka sendiri, orang yang mereka cintai, dan dunia di sekitar mereka,” tambahnya.

Terhubung melalui liburan yang bermakna: wisatawan memprioritaskan pengalaman dibandingkan pengeluaran

64% generasi Milenial dan Gen Z akan meningkatkan anggaran liburan mereka pada tahun 2024, dan hampir separuh dari mereka bersedia mengeluarkan hingga 50% atau lebih untuk liburan mereka.

Fokus wisatawan tetap tertuju pada pengalaman yang menjanjikan hubungan bermakna dengan rekan mereka, dengan 69% dari mereka memesan aktivitas sebelum mengambil penerbangan.

Ketersediaan pengalaman dan keunikannya menjadi salah satu faktor pertimbangan utama wisatawan saat merencanakan liburan.

Petualangan alam dan alam terbuka menempati peringkat pertama dengan persentase sebesar 59%, diikuti oleh keasyikan taman hiburan (53%), dan kekayaan budaya dari museum dan situs bersejarah (51%).

Milenial dan Gen Z menukar isolasi menjadi petualangan bersama

Pada tahun 2024, generasi Milenial dan Gen Z di seluruh Asia Pasifik akan melepaskan diri dari kebiasaan pandemi berupa me-time dan rutinitas perawatan diri yang menyendiri, dan akan secara aktif memilih untuk kembali ke jalur yang benar untuk terhubung dan menemukan hal-hal bersama orang-orang yang mereka cintai.

9 dari 10 wisatawan Asia Pasifik ingin melakukan liburan bersama orang lain, baik dengan keluarga, pasangan, atau teman dekat.

30% memilih liburan bersama pasangan (1 dari 3), sementara 26% lebih memilih liburan keluarga (1 dari 4), dan 21% memilih berpetualang bersama teman (1 dari 5).

Milenial juga cenderung melakukan liburan bersama pasangannya, sementara Gen Z memprioritaskan liburan bersama teman.

65% wisatawan memilih petualangan bersama melalui liburan yang lebih sering dan singkat dibandingkan liburan panjang, untuk lebih memaksimalkan jumlah kenangan yang bisa diciptakan.

Destinasi baru juga akan segera hadir bagi 70% wisatawan di Asia Pasifik, dengan destinasi teratas yang masuk dalam daftar keinginan mereka adalah Jepang, Korea Selatan dan Thailand untuk wisatawan di seluruh dunia, dan Jepang, Indonesia (liburan dalam negeri), dan Singapura untuk wisatawan Indonesia.

Media sosial merupakan bagian integral dalam berbagi pengalaman, mendorong faktor kemampuan berbagi dan niat berliburan

Bagi sebagian besar wisatawan (96%), postingan tentang perjalanan mereka di platform media sosial lebih dari sekadar dokumentasi—tetapi untuk dibagikan kepada orang lain. Tindakan berbagi online ini menjadi sarana untuk mengabadikan dan menghargai kenangan bersama lingkaran sosial mereka.

Media sosial terus menjadi sumber utama inspirasi perjalanan, dengan Instagram (77%) dan YouTube (77%) memimpin sebagai sumber utama keinginan untuk berkelana. 1 dari 3 wisatawan berinteraksi dengan konten perjalanan setiap hari dan lebih dari setengahnya secara rutin membagikan pengalaman perjalanan mereka di media sosial.

Dinamika kepercayaan dalam rekomendasi liburan online terus berkembang, dengan tokoh non-selebriti menjadi sumber rekomendasi yang paling terpercaya, yang mencerminkan tren yang lebih luas terhadap konten yang autentik dan relevan.

Suara online terus memberikan pengaruh yang besar terhadap inspirasi perjalanan, karena lebih dari 80% mendasarkan pemesanan liburan mereka pada rekomendasi dari pembuat konten, yang menggarisbawahi peran penting influencer digital dalam menentukan pilihan liburan.

Musim semi adalah musim penuh cinta dan berbagi pengalaman, yang paling memikat hati para wisatawan di Asia Pasifik

Bagi sebagian besar wisatawan (65%), iklim atau musim berperan besar dalam pengalaman liburan bersama. Musim semi di awal tahun adalah musim paling populer di Asia Pasifik, dan hampir separuh wisatawan telah memesan perjalanan dalam tiga bulan pertama tahun 2024.

Aktivitas alam dan luar ruangan adalah salah satu cara utama wisatawan untuk menikmati musim yang didambakan ini.

Musim semi paling disukai oleh wisatawan dari Malaysia dan Indonesia, sedangkan wisatawan dari Australia dan Filipina ingin menikmati hangatnya Musim Panas.

Taiwan dan Korea sama-sama menyukai warna cerah Musim Gugur, dan Musim Dingin menjadi pusat perhatian wisatawan dari India, Thailand, dan Singapura.

Untuk wisatawan Indonesia, hampir sebagian besar wisatawan (49%) paling menyukai musim semi dan akan memilih untuk mengikuti aktivitas alam dan pengalaman di luar ruangan (75%).

Dengan pengalaman dan media sosial yang mendorong cara para wisatawan mengekspresikan bahasa cinta baru ini di tahun mendatang, Klook mengantisipasi tahun yang penuh dengan antusiasme baru untuk bepergian, menuju destinasi baru, dan hal-hal yang dapat dilakukan.

Halaman Selanjutnya

Terhubung melalui liburan yang bermakna: wisatawan memprioritaskan pengalaman dibandingkan pengeluaran

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21